Katastropisme

Apa itu katastropisme?

Pengertian Katastrofisme adalah suatu gagasan bahwa Bumi pada masa lalunya telah dipengaruhi oleh berbagai kejadian bencana yang terjadi tiba-tiba, dengan cepat, dan memengaruhi seluruh bumi.
Paradigma yang dominan pada bidang geologi pada saat ini adalah uniformitarianisme (kadang kala juga disebut sebagai gradualisme) yaitu gagasan bahwa perubahan perlahan memengaruhi penampilan bumi saat ini. Pandangan ini berkeyakinan bahwa masa kini merupakan kunci dari masa lalu dan segala sesuatunya berlanjut sebagaimana ia bermula pada awalnya. Baru-baru ini, pandangan yang lebih inklusif dan terpadu mengenai kejadian geologi telah dikembangkan dan mengubah konsensus ilmiah akan penerimaan beberapa kejadian katastrofi pada masa lalu.

Doktrin Uniformitarianisme 1. James Hutton (1785) :
 
katastropisme

Sejarah ilmu geologi sudah dimulai sejak abad ke 17 dan 18 dengan doktrin katastrofisme yang sangat populer. Para penganutnya percaya bahwa bentuk permukaan bumi dan segala kehidupan diatasnya terbentuk dan musnah dalam sesaat akibat suatu bencana (catastroph) yang besar. James Hutton, bapak geologi modern, seorang ahli fisika Skotlandia, pada tahun 1795 menerbitkan bukunya yang berjudul ìTheory of the Earthî, dimana ia mencetuskan doktrinnya yang terkenal tentang Uniformitarianism.

Uniformitarianisme merupakan konsep dasar geologi modern. Doktrin ini menyatakan bahwa hukum-hukum fisika, kimia dan biologi yang berlangsung saat ini berlangsung juga pada masa lampau. Artinya, gaya-gaya dan proses-proses yang membentuk permukaan bumi seperti yang kita amati saat ini telah berlangsung sejak terbentuknya bumi. Doktrin ini lebih terkenal sebagai ìThe present is the key to the pastî dan sejak itulah orang menyadari bahwa bumi selalu berubah. Dengan demikian jelaslah bahwa geologi sangat erat hubungannya dengan waktu. Pada tahun 1785, Hutton mengemukakan perbedaan yang jelas antara hal yang alami dan asal usul batuan beku dan sedimen.

James Hutton berhasil menyusun urutan intrusi yang menjelaskan asal usul gunungapi. Dia memperkenalkan hukum superposisi yang menyatakan bahwa pada tingkatan yang tidak rusak, lapisan paling dasar adalah yang paling tua. Ahli paleontologi telah mulai menghubungkan fosil-fosil khusus pada tingkat individu dan telah menemukan bentuk pasti yang dinamakan indek fosil. Indek fosil telah digunakan secara khusus dalam mengidentifikasi horison dan hubungan suatu tempat dengan tempat lainnya.

2. William Smith (1769-1839):

Mengemukakan suatu konsep yang diterapkan pada perulangan lapisan-lapisan batuan sedimen yang ada di Inggris. Smith telah membuktikan bahwa dalam perioda waktu yang sama akan terjadi perulangan lapisan batuan yang sama dan setiap formasi pada lapisan batuan akan mempertlihatkan karakter yang sama. Berdasarkan hal tersebut, Smith mengajukan suatu konsep yang dikenal dengan hukum suksesi fauna.

Untuk lebih lengkapnya kamu bisa baca rekonstruksi tentang katastropsime.

Advertisement