tedieka Orang Geofisika yang sangat tertarik dengan teknologi, mapping, blogger, dll serta mempunyai niat pengen selalu berbagi dengan tulisan tapi gak jadi-jadi.

Top 5 Tools Wajib Bagi Seorang Guru dan Penulis

3 min read

Tools wajib bagi penulis dan guru

Bagaimana seorang penulis profesional menyediakan konten berkualitas kepada pembacanya? Teknik apa yang membantunya untuk menyiapakan konten dengan cepat? Seorang penulis maupun guru yang bagus tidak hanya bekerja keras tetapi juga bekerja dengan cerdas. Penggunaan teknologi yang baik adalah salah satu tools yang berperan bagi para profesional ini.

Aplikasi atau software dimaksudkan untuk membuat segala sesuatunya mudah, efektif dan bebas dari kesalahan. Seorang penulis artikel tidak dapat menyelesaikan tugasnya jika dia tidak menggunakan aplikasi seperti grammar checker. Alasannya karena ini adalah solusi termudah untuk masalah proofreading (kesalahan penulisan dll).

Sama seperti penulis, guru juga membutuhkan tool ini untuk membuat sebuah materi atau mempermudah tugasnya dalam mengoreksi sesuatu. Sebagai contoh, bayangkan saja jika seorang profesor kursus harus memeriksa tugas akademik termasuk makalah yang dikirimkan oleh semua siswanya. Bagaimana mereka melakukan pengecekan terkait plagiarisme?

Tidaklah mungkin secara manusiawi untuk mengoreksi satu makalah akademis secara manual mengingat jumlah kata yang dimilikinya. Makalah ini terdiri dari ribuan kata. Untuk melakukan tugas tersebut, guru harus menggunakan tool plagiarisme untuk menemukan konten plagiat dengan mudah.

Tentang 5 Tools yang dibutuhkan guru dan penulis

Tidak bisa dipungkiri bahwa baik guru maupun penulis mereka selalu berurusan dengan konten tulisan. Penulis bertanggung jawab untuk memproduksinya tulisan yang berkualitas secara terus menerus. Sedangkan Guru harus mengerjakan materi dan memeriksa tugas dari siswa. Oleh karena itu, beberapa tools berikut ini bisa Anda coba untuk membantu mengerjakan tugas Anda secara cepat.

1. Aplikasi untuk mengecek plagiarisme (konten plagiat)

Menyalin konten bertentangan dengan etika menulis karena materi milik orang lain digunakan dengan cara yang tidak sah. Jika kita ingin menggunakan konten orang lain, beberapa prinsip / aturan penting ikut bermain. Atau jika tidak ingin ribet dengan hal tersebut, Anda perlu menyusun ulang semuanya sedemikian rupa sehingga tidak ada kesamaan yang tersisa antara sumber asli dan artikel yang sedang ditulis.

Pemilihan pemeriksa plagiarisme yang tepat

Peran pemeriksa plagiarisme tidak lah kecil. Penulis harus benar-benar yakin tentang keunikan kontennya. Entah itu artikel, blog, review produk, copy penjualan atau klasifikasi lainnya, harus bebas dari plagiarisme . Situs web dan halaman media sosial yang menerbitkan materi plagiat bisa masuk daftar hitam selamanya. Setidaknya pasti peringkat SEO akan turun jauh di atas halaman pertama. Ini terjadi ketika penulis sama sekali tidak menggunakan aplikasi pemeriksaan plagiarisme atau memilih tool yang tidak tepat.

Tools plagiarism check

2. Paraphrasing tool untuk menulis ulang

Paraphrasing tool

Apakah Anda sedang mengerjakan artikel atau menulis laporan perusahaan? bersiaplah untuk menghabiskan lebih dari 80% dari total waktu untuk mengumpulkan fakta. Apakah informasi dapat langsung digunakan setelah dikumpulkan? Tentu saja tidak tidak. Ini tidak mungkin karena setelah menyelesaikan tugas penelitian konten, penulis tidak memiliki banyak waktu yang tersedia. Oleh karena itu, lebih bijaksana untuk menggunakan alat parafrase yang membutuhkan beberapa menit untuk menulis ulang konten yang terdiri dari ribuan kata.

Penulis harus memperhatikan beberapa aktivitas dalam proses penyusunan konten. Hal pertama adalah memenuhi persyaratan kualitas. Jika konten Anda di bawah ekspektasi orang-orang yang membacanya, sudah pasti konten Anda tidak akan dibaca sepenuhnya dan langsung ditolak. Selanjutnya faktor kedua adalah orisinalitas. Ini adalah sesuatu yang tidak bisa dianggap enteng. Oleh karena itu, ketika seorang penulis menggunakan paraphrase generator, ia mendapat jaminan bahwa penulisan ulang sepenuhnya dilakukan dengan baik.

3. Grammar Checker (Pemeriksa tatabahasa)

“Apakah saya perlu menghabiskan waktu berharga saya untuk membaca blog ini? Apakah artikel ini layak untuk dilihat?”

Ini adalah dua pertanyaan yang ada di benak setiap pembaca. Bagaimana dia memutuskan apakah sebuah artikel, blog atau konten halaman web harus diabaikan atau tidak. Pembaca kebanyakan memiliki dua pilihan dalam pikiran. Salah satunya adalah apakah konten tersebut sesuai dengan minatnya atau tidak. Yang kedua adalah apakah tata bahasanya sesuai dengan sasaran atau tidak.

Jika menurut Anda pembaca tidak memperhatikan kesalahan tata bahasa, persepsi ini harus diperbaiki. Pembaca yang serius menjangkau setiap baris dengan perhatian penuh, mereka pasti akan menyadarinya. Pemeriksa tata bahasa menyelamatkan penulis dari rasa malu ini dan membantu retensi pembaca . Lebih dari segalanya, ini meningkatkan efisiensi konten tertulis.

Pemeriksa Tatabahasa

Pemeriksa tata bahasa sebagian besar termasuk dalam kategori “alat gratis” dan banyak opsi dapat dicari di internet. Apakah ini berarti semua alat sepenuhnya efisien? Tentunya tidak! Lebih dari separuh alat bahkan tidak memeriksa konten yang diunggah dengan benar. Artinya penulis tetap menganggap bahwa isinya telah diperiksa dengan baik. Namun, dalam kenyataanya, itu masih banyak kesalahan. Oleh karena itu, sebelum Anda memilih pemeriksa tata bahasa, bandingkan dua hingga tiga opsi terbaik, lalu lakukan.

4. Editor Teks Online

Guru dan penulis sama-sama bertanggung jawab untuk menghasilkan konten yang diformat dengan baik dengan caranya masing-masing. Terkadang kita dihadapkan dengan kondisi dimana saat itu juga kita harus mengedit format sebuah tulisan dengan keterbatasan perangkat aplikasi.

Untung saja sekarang sudah banyak tool online text editor yang menyediakan layanan menulis hingga mengatur tulisan dalam berbagai format secara gratis. Bahkan ada juga yang menawarkan layanan cek konten plagiat dalam text editor tersebut.

5. Penghitung kata

Guru melihat prospek tertentu saat mereka menilai tugas atau kertas ujian. Biasanya tugas pendidikan memiliki batasan kata yang menyertainya. Misalnya, seorang siswa mungkin diminta untuk menulis esai dengan minimal 1000 kata. Bagaimana guru memeriksa apakah jumlah kata di luar batas minimum atau tidak? Para pengajar ini bertanggung jawab untuk mengerjakan banyak tugas sehingga menyelesaikan hitungan kata tanpa alat tidak akan mungkin dilakukan.

Penggunaan penghitung kata sangat sederhana. Setelah penulis menempel / mengupload konten, algoritma penghitungan akan dimulai dan jumlah kata akan ditampilkan kepada pengguna. Jika Anda seorang guru atau penulis yang memiliki sedikit waktu untuk menyelesaikan banyak tugas menulis, penghitung kata harus ada dalam daftar saku Anda.

tedieka Orang Geofisika yang sangat tertarik dengan teknologi, mapping, blogger, dll serta mempunyai niat pengen selalu berbagi dengan tulisan tapi gak jadi-jadi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *